PEMBALUTAN dan PEMBIDAIAN

Posted: October 4, 2011 in gadar

PEMBALUTAN

Membalut adalah tindakan medis untuk menyangga atau menahan bagiantubuh tertentu agar tidak bergeser atau berubah dari posisi yang dikehendaki.

TUJUAN

  • Menahan sesuatu – misalnya bidai (spalk), kasa penutup luka,dan sebagainya – agar tidak bergeser dari tempatnya
  • Menahan pembengkakan (menghentikan pendarahan: pembaluttekanan)
  • Menunjang bagian tubuh yang cedera
  • Menjaga agar bagian yang cedera tidak bergerak
  • Menutup bagian tubuh agar tidak terkontaminasi.

MACAM

1. Mitella (pembalut segitiga)

2. Dasi (cravat)

3. Pita (pembalut gulung)

4. Plester (pembalut berperekat)

5. Pembalut lainnya

6. Kassa steril

1. MITELLA (pembalut segitiga)

· Bahan pembalut dari kain yang berbentuk segitiga sama kakidengan berbagai ukuran. Panjang kaki antara 50-100 cm

· Pembalut ini biasa dipakai pada cedera di kepala, bahu, dada, siku, telapak tangan, pinggul, telapak kaki, dan untukmenggantung lengan.

· dapat dilipat-lipat sejajar dengan alasnya dan menjadi pembalutbentuk dasi.

2. DASI (cravat)

· Merupakan mitella yang dilipat-lipat dari salah satu ujungnyasehingga berbentuk pita dengan kedua ujung-ujungnya lancip danlebarnya antara 5-10 cm.

· Pembalut ini biasa dipergunakan untuk membalut mata, dahi (ataubagian kepala yang lain), rahang, ketiak, lengan, siku, paha, lutut, betis, dan kaki yang terkilir.

· Cara membalut:

o Bebatkan pada tempat yang akan dibalut sampai kedua ujungnyadapat diikatkan

o Diusahakan agar balutan tidak mudah kendor, dengan carasebelum diikat arahnya saling menarik

o Kedua ujung diikatkan secukupnya.

3. PITA (pembalut gulung)

· Dapat terbuat dari kain katun, kain kasa, flanel atau bahanelastis. Yang paling sering adalah kasa. Hal ini dikarenakankasa mudah menyerap air dan darah, serta tidak mudah kendor.

· Macam ukuran lebar pembalut dan penggunaannya:

o 2,5 cm : untuk jari-jari

o 5 cm : untuk leher dan pergelangan tangan

o 7,5 cm : untuk kepala, lengan atas, lengan bawah, betis dankaki

o 10 cm : untuk paha dan sendi pinggul

o 10-15 cm : untuk dada, perut dan punggung.

· Cara membalut anggota badan (tangan/kaki):

o Sangga anggota badan yang cedera pada posisi tetap

o Pastikan bahwa perban tergulung kencang

o Balutan pita biasanya beberapa lapis, dimulai dari salah satuujung yang diletakkan dari proksimal ke distal menutupsepanjang bagian tubuh, yang akan dibalut dari distal keproksimal (terakhir ujung yang dalam tadi diikat dengan ujungsecukupnya). Atau bisa dimulai dari bawah lukalalu balut lurus 2 kali. yang lain (distal),

o Dibebatkan terus ke proksimal dengan bebatan saling menyilangdan tumpang tindih antara bebatan yang satu dengan bebatanberikutnya. Setiap balutan menutupi duapertiga bagiansebelumnya.

o Selesaikan dengan membuat balutan lurus, lipat ujung perban, kunci dengan peniti atau jepitan perban.

4. PLESTER (pembalut berperekat)

· Pembalut ini untuk merekatkan penutup luka, untuk fiksasi padasendi yang terkilir, untuk merekatkan pada kelainan patahtulang. Cara pembidaian langsung dengan plester disebutstrapping. Plester dibebatkan berlapis-lapis dari distal keproksimal dan untuk membatasi gerakan perlu pita yang masing-masing ujungnya difiksasi dengan plester.

· Untuk menutup luka yang sederhana dapat dipakai plester yang sudah dilengkapi dengan kasa yang mengandung antiseptikTensoplast, Band-aid, Handyplast dsb). (

· Cara membalut luka terbuka dengan plester:

o luka diberi antiseptik

o tutup luka dengan kassa

o baru letakkan pembalut plester.

5. PEMBALUT LAINNYA

· Snelverband: pembalut pita yang sudah ditambah kasa penutupluka, dan steril. Baru dibuka saat akan digunakan, sering dipakai untuk menutup luka-luka lebar.

· Sofratulle: kasa steril yang sudah direndam dalam antibiotika. Digunakan untuk menutup luka-luka kecil.

6. Kassa steril

· Kasa steril ialah potongan-potongan pembalut kasa yang sudahdisterilkan dan dibungkus sepotong demi sepotong. Pembungkustidak boleh dibuka sebelum digunakan.

· Digunakan untuk menutup luka-luka kecil yang sudah didisinfeksiatau diobati (misalnya sudah ditutupi sofratulle), yaitusebelum luka dibalut atau diplester.

Prosedur Pembalutan:

1. Perhatikan tempat atau letak bagian tubuh yang akan dibalutdengan menjawab pertanyaan ini:

· Bagian dari tubuh yang mana? (untuk menentukan macam pembalutdigunakan dan ukuran pembalut bila menggunakan pita) yang

· Luka terbuka atau tidak? (untuk perawatan luka dan menghentikan perdarahan)

· Bagaimana luas luka? (untuk menentukan macam pembalut)

· Perlu dibatasi gerak bagian tubuh tertentu atau tidak? (untuk menentukan perlu dibidai/tidak?)

2. Pilih jenis pembalut yang akan digunakan. Dapat satu atau kombinasi.

3. Sebelum dibalut, jika luka terbuka perlu diberi desinfektan atau dibalut dengan pembalut yang mengandung desinfektan. Jika terjadi disposisi/dislokasi perlu direposisi. Urut-urutan tindakan desinfeksi luka terbuka:

  • Letakkan sepotong kasa steril di tengah luka (tidak usah ditekan) untuk melindungi luka selama didesinfeksi.
  • Kulit sekitar luka dibasuh dengan air, disabun dan dicuci dengan zat antiseptik.
  • Kasa penutup luka diambil kembali. Luka disiram dengan air steril untuk membasuh bekuan darah dan kotoran yang terdapat di dalamnya.
  • Dengan menggunakan pinset steril (dibakar atau direbus lebih dahulu) kotoran yang tidak hanyut ketika disiram dibersihkan.
  • Tutup lukanya dengan sehelai sofratulle atau kasa steril biasa. Kemudian di atasnya dilapisi dengan kasa yang agak tebal dan lembut.
  • Kemudian berikan balutan yang menekan.
  • Apabila terjadi pendarahan, tindakan penghentian pendarahan dapat dilakukan dengan cara:
  • Pembalut tekan, dipertahankan sampai pendarahan berhenti atau sampai pertolongan yang lebih mantap dapat diberikan.
  • Penekanan dengan jari tangan di pangkal arteri yang terluka. Penekanan paling lama 15 menit.
  • Pengikatan dengan tourniquet.

o Digunakan bila pendarahan sangat sulit dihentikan dengan cara biasa.

o Lokasi pemasangan: lima jari di bawah ketiak (untuk pendarahan di lengan) dan lima jari di bawah lipat paha (untuk pendarahan di kaki)

o Cara: lilitkan torniket di tempat yang dikehendaki, sebelumnya dialasi dengan kain atau kasa untuk mencegah lecet di kulit yang terkena torniket. Untuk torniket kain, perlu dikencangkan dengan sepotong kayu. Tanda torniket sudah kencang ialah menghilangnya denyut nadi di distal dan kulit menjadi pucat kekuningan.

o Setiap 10 menit torniket dikendorkan selama 30 detik, sementara luka ditekan dengan kasa steril.

  • Elevasi bagian yang terluka

4. Tentukan posisi balutan dengan mempertimbangkan:

· Dapat membatasi pergeseran/gerak bagian tubuh yang memang perlu difiksasi

· Sesedikit mungkin membatasi gerak bgaian tubuh yang lain

· Usahakan posisi balutan paling nyaman untuk kegiatan pokok penderita.

· Tidak mengganggu peredaran darah, misalnya balutan berlapis, yang paling bawah letaknya di sebelah distal.

· Tidak mudah kendor atau lepas.

PEMBIDAIAN

Bidai atau spalk adalah alat dari kayu, anyaman kawat atau bahan lain yang kuat tetapi ringan yang digunakan untuk menahan atau menjaga agar bagian tulang yang patah tidak bergerak (immobilisasi), memberikan istirahat dan mengurangi rasa sakit. Maksud dari immobilisasi adalah:

1. Ujung-ujung dari ruas patah tulang yang tajam tersebut tidak merusak jaringan lemah, otot-otot, pembuluh darah, maupun syaraf.

2. Tidak menimbulkan rasa nyeri yang hebat, berarti pula mencegah terjadinya syok karena rasa nyeri yang hebat.

3. Tidak membuat luka terbuka pada bagian tulang yang patah sehingga mencegah terjadinya indfeksi tulang.

Pembidaian tidak hanya dilakkukan untuk immobilisasi tulang yang patah tetapi juga untuk sendi yang baru direposisi setelah mengalami dislokasi. Sebuah sendi yang pernah mengalami dislokasi, ligamen-ligamennya biasanya menjadi kendor sehingga gampang mengalami dislokasi kembali, untuk itu setelah diperbaiki sebaiknya untuk sementara waktu dilakukan pembidaian.

Prinsip pembidaian

1. Lakukan pembidaian di mana anggota badan mengalami cedera (korban jangan dipindahkan sebelum dibidai). Korban dengan dugaan fraktur lebih aman dipindahkan ke tandu medis darurat setelah dilakukan tindakan perawatan luka, pembalutan dan pembidaian.

2. Lakukan juga pembidaian pada persangkaan patah tulang, jadi tidak perlu harus dipastikan dulu ada tidaknya patah tulang. Kemungkinan fraktur harus selalu dipikirkan setiap terjadi kecelakaan akibat benturan yang keras. Apabila ada keraguan, perlakukan sebagai fraktur.

Tanda dan gejala patah tulang:

· Adanya tanda ruda paksa pada bagian tubuh yang diduga terjadi patah tulang: pembengkakan, memar, rasa nyeri.

· Nyeri sumbu: apabila diberi tekanan yang arahnya sejajar dengan tulang yang patah akan memberikan nyeri yang hebat pada penderita.

· Deformitas: apabila dibandingkan dengan bagian tulang yang sehat terlihat tidak sama bentuk dan panjangnya.

· Bagian tulang yang patah tidak dapat berfungsi dengan baik atau sama sekali tidak dapat digunakan lagi.

3. Melewati minimal dua sendi yang berbatasan.

Prosedur Pembidaian

1. Siapkan alat-alat selengkapnya

2. Apabila penderita mengalami fraktur terbuka, hentikan perdarahan dan rawat lukanya dengan cara menutup dengan kasa steril dan membalutnya.

3. Bidai harus meliputi dua sendi dari tulang yang patah. Sebelum dipasang, diukur dahulu pada sendi yang sehat.

4. Bidai dibalut dengan pembalut sebelum digunakan. Memakai bantalan di antara bagian yang patah agar tidak terjadi kerusakan jaringan kulit, pembuluh darah, atau penekanan syaraf, terutama pada bagian tubuh yang ada tonjolan tulang.

5. Mengikat bidai dengan pengikat kain (dapat kain, baju, kopel, dll) dimulai dari sebelah atas dan bawah fraktur. Tiap ikatan tidak boleh menyilang tepat di atas bagian fraktur. Simpul ikatan jatuh pada permukaan bidainya, tidak pada permukaan anggota tubuh yang dibidai.

6. Ikatan jangan terlalu keras atau kendor. Ikatan harus cukup jumlahnya agar secara keseluruhan bagian tubuh yang patah tidak bergerak.

7. Kalau memungkinkan anggota gerak tersebut ditinggikan setelah dibidai.

8. Sepatu, gelang, jam tangan dan alat pengikat perlu dilepas.

Tujuan dan Prinsip Pembidaian

Bagi orang awan, tentu istilah pembidaian itu mungkin masih belum familier, Pembidaian ( Splinting) adalah Tindakan untuk mempertahankan sebagian/seluruh bagian anggota gerak dalam posisi tertentu dengan alat. Pembidaian lazim di lakukan untuk imobilisasi patah tulang,dislokasi ( sendi yang bergeser) dan juga cedera jaringan lunak di sekitar sendi

Tujuan dari pembidaian itu sendiri adalah :

  • Mengurangi/menghilangkan nyeri dengan cara mencegah pergerakkan fragmen tulang,sendi yang dislokasi dan jaringan lunak yang rusak.
  • Mencegah kerusakan lebih lanjut jaringan lunak (otot,medula spinalis,syaraf perifer,pembuluh darah) akibat pergerakan ujung fragmen tulang.
  • Mencegah laserasi kulit oleh ujung fragmen tulang ( fraktur tertutup jadi terbuka).
  • Mencegah gangguan aliran darah akibat penekanan ujung fragmen tulang pada pembuluh darah.
  • Mengurangi/menghentikan perdarahan akibat kerusakan jaringan lunak.

Pembidaian sendiri bisa di lakukan dengan alat alat sederhana yang ada di sekitar kita, seperti kain, selendang, jarik, bantal, kayu atau alat bidai khusus bila berada di fasilitas kesehatan.

Prinsip prinsip pembidaian adalah sebagai berikut :

  • Buka pakaian yang menutup bagian anggota tubuh yang akan di bidai.
  • Lakukan pemeriksaan status vaskular ( denyut nadi dan pengisian kapiler) serta status motorik dan sensorik di distal trauma.
  • Tutup semua luka dengan kasa steril atau dengan kain yang bersih.
  • Jangan memindahkan/menggerakkan anggota gerak sebelum dilakukan pembidaian.
  • Pada kasus fraktur,pembidaian harus mencakup 2 sendi di bagian proksimal (atas) dan distal ( bawah) dari fraktur tersebut.
  • Pada trauma sendi,pembidaian harus mencakup tulang di sebelah proksimal dan distal sendi.
  • Semua bidai harus di beri bantalan lunak agar tidak merusak jaringan lunak (otot) sekitarnya.
  • Selama pembidaian anggota gerak harus di topang dengan tangan untuk mernghindari trauma lebih lanjut.
  • Jika terjadi deformitas ( berubah bentuk), lakukan traksi ( penarikan) untuk memulihkan kesejajaran anggota gerak (realignement).
  • Jika terdapat tahanan saat di lakukan traksi,pembidain dilakukan pada posisi apa adanya.
  • Pembidaian trauma tulang belakang dilakukan dengan prinsip neutral in-line position.
  • Jika ragu ragu apakah terjadi patah tulang/fraktur,dislokasi tetap lakukan pembidaian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s